Khamis, 30 Disember 2010

Perayaan Tahun Baru

Kongsi


Tatkala lembaran kalender tinggal satu lembar sahaja, menunggu detik 31 Disember setiap tahun, kebanyakan orang mulai sibuk membuat segala persiapan untuk menyambut tahun baru Masehi. Pusat-pusat membeli belah dan gedung pakaian saling bersaing dengan menawarkan diskaun besar-besaran sempena tahun baru. Lalu, bagaimana Islam memandang perayaan tahun baru ini?

Telah diketahui, bahwa perayaan tahun baru Masehi bukanlah kebudayaan Islam. Bahkan kebudayaan ini berasal dari kebudayaan orang bukan Islam. Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan kepada umatnya untuk menjauhi perayaan-perayaan yang membawa kepada pembaziran dan yang tidak membawa sebarang kebaikan kepada masyarakat dan rakyat.

Dalam hadits yang shahih dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, saat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam datang ke Madinah, mereka memiliki dua hari besar untuk bermain-main. Lalu beliau bertanya, “Dua hari untuk apa ini ?” Mereka menjawab, “Dua hari di mana kami sering bermain-main di masa Jahiliyyah.” Lantas beliau bersabda: “Sesungguhnya Allah telah menggantikan bagi kalian untuk keduanya dua hari yang lebih baik dari keduanya: Iedul Adha dan Iedul Fithri.” (HR. Abu Dawud)

Dan dari Abdullah bin Amr bin Al-Ash radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, “Barangsiapa yang berdiam di negeri-negeri orang asing, lalu membuat tahun baru dan festival seperti mereka serta menyerupai mereka hingga dia mati dalam kondisi demikian, maka kelak dia akan dikumpulkan pada hari kiamat bersama mereka.” (Lihat ‘Aun Al-Ma’bud Syarh Sunan Abi Daud, Syarah hadits no. 3512)

Kemudian Allah juga mengisyaratkan hal yang sama. Allah Ta’ala menjelaskan ciri-ciri ‘Ibadur Rahman (hamba-hamba Allah yang beriman):
والذين لا يشهدون الزور وإذا مروا باللغو مروا كراما
Artinya:
“Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu, dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, mereka lalui (saja) dengan menjaga kehormatan dirinya.” (Qs. Al-Furqan: 72)

Sebagian ulama seperti Rabi’ bin Annas rahimahullah menafsirkan الزور (az zuur) pada ayat diatas dengan “hari-hari besar kaum musyrikin” (Lihat Mukhtashor Al Iqtidho‘)

Kesimpulannya, hamba-hamba Allah yang beriman tidak akan menjebakkan diri mereka ke arah kehancuran. Lihat sahaja pada malam ambang tahun baru. Kebanyakan golongan muda-mudi mengadakan hubungan terlarang, konsert dan ada yang mengadakan pesta arak.

Islam Melarang Tabdzir (Pembaziran).
Dalam merayakan tahun baru, tentu ada biaya yang dibelanjakan. Bahkan sampai ada yang menghabiskan wang hingga mencecah ribuan Ringgit hanya untuk mengadakan pesta sempena Tahun Baru! Padahal acara atau pesta tersebut tidak memiliki sebarang manfaat. Maka acara seperti ini dalam syariat Islam dinilai sebagai acara yang sia-sia saja. Sehingga menghamburkan banyak harta dalam acara seperti ini adalah termasuk menyia-nyiakan harta, atau disebut juga tabdzir, Allah melarang perbuatan tersebut dan mengecam pelakunya yang disebut mubadzir iaitu orang yang membazir.
Allah Ta’ala berfirman:
إن المبذرين كانوا إخوان الشياطين وكان الشيطان لربه كفورا
Artinya:
“Sesungguhnya para mubadzir (pemboros) itu adalah saudara-saudara dari setan. Dan setan itu adalah makhluk yang ingkar terhadap Rabb-nya.” (Qs. Al Isra: 27)
Allah Ta’ala tidak mencintai orang-orang yang memboroskan harta. Sedangkan wang dan harta yang digunakan untuk perayaan tahun baru adalah termasuk perkara membazir. Maka seorang muslim yang baik tidak akan mudah terikut-ikut dengan adat yg telah sekian lama diraikan ini. Wallahu'alm.

~Akademi Syariah MMY~
read more "Perayaan Tahun Baru"

Sabtu, 18 Disember 2010

Bersemangat ats keimanankah kita???

Kongsi



Siapakah itu orang-orang beriman?

Orang-orang beriman adalah mereka yang menjadikan redha Allah Subhanahuwata’ala sebagai tujuan tertinggi dalam kehidupan mereka dan berusaha keras untuk mencapai tujuan tersebut serta mereka ini sanggup berjuang mengorbankan harta bahkan jiwa mereka.

Golongan yang beriman mengabdikan hidup mereka untuk Allah Subhanahuwata’ala dan bersedia mengorbankan segala sesuatu yang mereka miliki, harta dan lain-lainnya, untuk mencari redha Allah Subhanahuwata’ala dan mendapatkan syurga-Nya. Orang-orang beriman menyibukkan diri dan istiqamah walau dalam keadaan yang sangat berat sekalipun. Mereka mengucapkan: Hasbunallah (cukuplah bagiku Allah).

Berbalik pada diri kita sekarang antara kita nak atau tidak kerana ingatlah tiada kemulian kecuali kemulian islam.


Semangat yang dihasilkan oleh iman merupakan kekuatan yang dapat meningkatkan kemampuan fizik dan mental. Sehingga orang beriman menjalani setiap saat dalam hidupnya dengan baik dan produktif. Semangat yang tumbuh kerana kecintaan kepada Allah Subhanahuwata’ala memberikan kekuatan spiritual, daya tahan, kemahuan dan keberanian yang tinggi. Melalui kekuatan spiritual orang-orang beriman mengatasi setiap kesulitan dan terus berusaha keras untuk menuju Allah Subhanahuwata’ala dalam apa jua situasi dan keadaan yang mereka hadapi.

Apakah semangat yang sebenarnya??

Apabila dikatakan tentang semangat mungkin terbayang difikiran kita sekarang orang yang sedang bercakap dengan nada yang tinggi dan menyala2 @ melakukan kerja dengan penuh tekun..itukah sebanarnya semangat menurut al-Qur'an dan sunnah??

Semangat adalah perasaan yang sangat kuat yang dialami oleh seseorang.
Semangat, dalam pengertian umum, digunakan untuk mengungkapkan minat yang mendalam, pengorbanan dan kegigihan untuk meraih sesuatu tujuan. Setiap orang mempunyai tujuan yang ingin diraih di sepanjang hidupnya.

Berbekalkan semangat, manusia berusaha untuk mencapai tujuan seperti menjadi kaya, memiliki karier cemerlang, menjawat jawatan tinggi, mendapat penghormatan, menerima pujian, lulus cemerlang dalam peperiksaan dan mendapat keuntungan dalam perniagaan.



Namun, semangat bagi sebahagian besar manusia, tidak dapat bertahan seumur hidup kerana ia tidak mempunyai landasan yang kuat. Mereka tiada matlamat khusus yang dapat memberikan kekuatan untuk mempertahankan semangat di sepanjang hayat.

Siapakah manusia yang tidak pernah kehilangan semangat?

Satu-satunya jenis manusia yang tidak pernah kehilangan semangat di sepanjang hidupnya ialah manusia beriman. Ini kerana sumber semangat mereka ialah keimanan kepada Allah Subhanahuwata’ala. Matlamat mereka ialah untuk mendapatkan keredhaan Allah Subhanahuwata’ala, rahmat-Nya dan syurga-Nya..

Apakah faktor org2 beriman ini tidak pernah padam???

Semangat org-org beriman tidak pernah padam kerana mereka ini tidak pernah ragu2
Ayat ini menunjukkan bahawa semangat orang-orang beriman bersemayam dalam hati mereka. Perjuangan dan jihad mereka berlangsung seumur hidup, tanpa ragu-ragu dan hanya bersandarkan kepada ke¬imanan Allah Subhanahuwata’ala dan Rasul-Nya.

“Sesungguhnya orang-orang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu, dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka di jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar.”
(al-Hujurat: 15).

Faktor lain yang membuat semangat orang-orang beriman tetap kuat dan segar adalah kerana rasa takut dan harap yang tinggi di hati mereka. Firman Allah Subhanahuwata’ala:

“Janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi setelah Allah menyediakan segala kebaikan padanya, Dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut dan harap. Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.”
(al-A‘raf: 56).

Apa itu takut dan harap???

Makna rasa ‘takut dan harap’ ialah:

Seorang yang beriman tidak pernah menganggap bahawa keredhaan Allah Subhanahuwata’ala kepadanya telah terpenuhi. Ia juga tidak mengandaikan bahawa akhlaknya telah sempurna sehingga layak dan terjamin untuk mendapat syurga Allah Subhanahuwata’ala. Bahkan hatinya sentiasa takut akan hukuman Allah Subhanahuwata’ala. Justeru itu beliau terus-menerus berusaha menyem¬pur¬nakan akhlaknya. Dan, terus meneruskan mengharapkan redha Allah Subhanahuwata’ala.



Beliau akan terus bersemangat dan berusaha semaksima mungkin untuk memperoleh redha Allah Subhanahuwata’ala dan mendapatkan cinta-Nya. Pada hatinya terkandung sifat-sifat takut dan harap sekali gus. Beliau bekerja keras, tetapi tidak pernah merasakan usahanya mencukupi dan tidak pernah menganggap dirinya telah sempurna, sebagaimana dinyatakan dalam ayat-Nya


“Dan orang-orang yang menghubungkan perkara-perkara yang di suruh oleh Allah supaya dihubungkan, mereka takut kepada kemurkaan Rabnya dan takut dengan hisab (perhitungan amal) yang buruk.”
(ar-Ra‘d: 21).

Rasa takut kepada Allah Subhanahuwata’ala menyebabkan mereka berwaspada dan menjauhi sifat lalai. Dan, rasa harap kepada Allah Subhanahuwata’ala menyebabkan mereka gembira akan janji syurga-Nya (atau khabar gembira) untuk orang-orang yang beriman dan beramal soleh.

Ini menyebabkan mereka bersemangat dan iltizam (komited) dengan ‘amal Islami. Antara ayat Allah Subhanahuwata’ala yang menceritakan khabar gembira bagi orang-orang beriman ialah:

“Dan sampaikanlah berita gembira kepa¬da orang-orang beriman, bahawa sesungguh¬nya mereka memperoleh kurnia yang besar daripada Allah.”
(al-Ahzab: 47).

Iman yang tulin dan tulus akan melahirkan semangat yang besar. Pemiliknya akan berlumba-lumba untuk bekerja dan memperolehi redha Allah Subhanahuwata’ala.
Ayuhlah syabab wa fatayat kita bangkit bersemangat berlandaskan al-qur'an dan sunnah..

p/s:Bersemangat utk melawan hawa nafsu dan syaitan lebih lagi di musim syita' nie..Ayuh kita jadi org2 yang berjaya di sisi Allah..Baiki diri dan serulah org lain..
read more "Bersemangat ats keimanankah kita???"

Rabu, 15 Disember 2010

Saat lafaz sakinah

Kongsi




Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi maha penyayang..ALhamdulillah akhirnya dgn izin Allah dpt up date blog nie..afwan blogku dah berabut.

BarakaAllah kuucapkan kepada pasangan Munaeem(Along)dan Qbee baru disatukan oleh Allah..Semoga pernikahan ini makin mendekatkan diri kepada Allah.Meskipun ku tidak bersama kalian namun doa kukirimkan tanda kasih-sayang seorang adik kepada abangnya

Penulisan ini khusus buatmu wahai abang dan kakak iparku...

Saat lafaz sakinah dituturkan oleh seorang lelaki yg akan mendapat pangkat menjadi seorang suami maka pada saat itulah semakin bertambah amanah dan tanggungjawapnya .


Pernikahan adalah amanah sebagaimana yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW
“Kalian menerima isteri berdasar amanah Allah SWT”


RUMAH TANGGA MESTILAH DIBINA DI ATAS ASAS KEIMANAN DAN UBUDIYYAH KEPADA ALLAH SWT. Inilah ASAS yang paling KUKUH dan TEGUH yang menjadikan kesemua aktiviti rumah tangga adalah IBADAH kepada ALLAH SWT.

Cinta adalah kurniaan Allah SWT yang di tempatkan di dalam hati manusia yang menjadi pengikat yang kukuh antara suami dan isteri, yang mana keduanya membina rumah tangga atas ‘taqwa kepada AllahSWT’. Suami isteri saling cinta mencintai kerana Allah SWT.

“Cinta kerana Allah SWT akan membawa kepada mencintai Allah dan dicintai oleh Allah SWT”

Matlamat pembentukan rumah tangga


Islam itu syumul dan mengambil berat kepada seluruh kehidupan penganutnya.Dalam aspek berumah tangga ini islam telah mengariskan matlamat , bukan sahaja mengikat dua insan yang mencintai antara satu sama lain tetapi islam memandang dengan pandangan yang jauh iaitu:

1)Mendirikan syari‘at Allah SWT dalam urusan rumah tangga;

2)Mewujudkan ketenteraman dan ketenangan jiwa dan roh;

3)Mewujudkan Sunnah RasuluLlah SAW dengan melahirkan anak-anak soleh sehingga umat manusia merasa bangga akan kehadiran kita;

4)Memenuhi keperluan cinta kasih anak-anak, dan ketidakseimbangan atau ketandusan cinta kasih ini akan menyebabkan penyimpang akhlak dan perilaku.

Pernikahan dan hidup berumah tangga adalah satu ibadah yang mempunyai matlamat yang tinggi, antaranya untuk membina generasi yang boleh mewarisi tanggungjawab menegakkan Deen Allah SWT dan mengatur bumi ini menurut syari‘at Allah SWT. Kebahagiaan dan keharmonian rumah tangga ini dibina dengan usaha bersungguh-sungguh dan ikhlas atas tujuan untuk memperolehi keredhaan Allah SWT. Kebahagian ini dibina di atasa dasar-dasar: IMAN, CINTA, MAWADDAH, RAHMAH, AMANAH, SABAR dan penunaian hak serta tanggungjawab sebaik mungkin.



Di sini adikmu di perantauan mendoakan agar kalian berdua bahagia dan mendapat redha Allah di dunia dan akhirat..



read more "Saat lafaz sakinah"

Isnin, 8 November 2010

Rasulullah............

Kongsi
Rasulullah…………………….

Ya Rasulullah aku rindu padamu dgn sesengguhnya
Namun ku malu dgnMU wahai Rasulullah
Aku malu dgn dosa dan tangunggjawap yg ku lalaikan
Sungguh pun engkau korban seluruh jiwa ragamu utk islam
Engkau bermula da’wahmu dgn penuh keyakinan meskipun
Ketika itu keadaan masyarakat sangat pekat jahiliyyah
Namun engkau jalankan masuliyyah di amanah dgn penuh kesabaran

Ya nabi Allah,
Ku cukup tersentuh apabila engkau mengatakan
Ketikamana engkau bertanyakan kepada Para sahabat ttg siapa yang lebih mulia
Sahabat menjawap2 satu persatu namun engkau mengatakan
Bahawa ada lagi orang yang mulia
Engkau terus menundukkan kepala dan menangis lantaran rindukan
Akan golongan yang mulia itu
Para sahabat tertanya2 dan menangis bersama Rasulullah
Seorang Sahabat Rasulullah bertanya kpd baginda
Wahai Rasulullah mengapa engkau menangis ?
Golongan yang mulia itu adalah orang yang mengikuti sunnahku
Mereka ini tidak pernah bersua dgn ku namun mereka ini
Meneruskan perjuanganku dgn keyakinan
Mereka ini sangat merinduiku dan aku merindui mereka

Ya Allah……
Masukkanlah aku dikalangan orang yang mulia yang dikatakan oleh Rasulullah itu
Bercucuran air mata bila engkau mengatakan bahawa engkau juga merindui kami
Sungguh tulus rasa cintamu kepada ummatmu ini
Cinta itulah yang menyebabkan engkau disayangi oleh semua makhluk .
Kehangatan cintamu pada ummatmu ini sampai di hayatmu
Engkau menyebut ummati, ummati, ummati….
Sayang dan cintanyamu kpd kami semua

Ya ibnu Abdullah ….
Meskipun kami tidak pernah bersua dgnmu di dunia ini
Namun ku dapat merasai gelombang kehangatan cinta dan kasihMU
Bahang cinta dan kasihmu pada kami tetap menyala di hati ini
Bagaikan pelita yang tidak akan kehabisan minyak

Ya Allah ….
Engkau yang mengetahui apa yg ada dalam hati ini
Kehangatan perasaan utk bersua utk berjumpa baginda dan para sahabat
Bagilah aku peluang utk bersua dgn baginda walaupun seketika


Ya Rasulullah
Aku akan teruskan perjalanan da’wah dan tarbiyah ini
Dgn kesungguhan dan istiqamah
Ketika ku lemah dan merasai sukarnya jalan ini
Kan ku bayangkanmu Ya Rasulullah
Jika Engkau berada kitamana kuberada
Engkau akan sabar dan tabah mengharuginya
Ya Rasulullah engkaulah inspirasiku…………….



irbid, 30 septmbr 10
video
read more "Rasulullah............"

Isnin, 25 Oktober 2010

15 ANUGERAH ALLAH PADA WANITA TIDAK PADA LELAKI

Kongsi
.



1. Pada suatu ketika di Madinah, Rasulullah s.a.w. keluar mengiringi jenazah. Baginda dapati beberapa orang wanita dalam majlis tersebut. lalu Baginda bertanya, “Adakah kamu menyembahyangkan mayat?” Jawab mereka,”Tidak” Sabda Baginda “Seeloknya kamu sekalian tidak perlu ziarah dan tidak ada pahala bagi kamu. Tetapi tinggallah di rumah dan berkhidmatlah kepada suami nescaya pahalanya sama dengan ibadat kaum orang lelaki.

2. Wanita yang memerah susu binatang dengan ‘Bismillah’ akan didoakan oleh binatang itu dengan doa keberkatan.

3. Wanita yang menguli tepung gandum dengan ‘Bismillah’, Allah akan berkatkan rezekinya.

4. Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di Baitullah.

5. “Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang mengeluarkan peluh ketika membuat roti, Allah akan membinakan 7 parit di antara dirinya dengan api neraka, jarak di antara parit itu ialah sejauh langit dan bumi.”

6. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang memintal benang, Allah akan mencatatkan untuknya perbuatan baik sebanyak utas benang yang dibuat dan memadamkan seratus perbuatan jahat.”

7. “Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang menganyam akan benang dibuatnya, Allah telah menentukan satu tempat khas untuknya di atas tahta di hari akhirat.”

8. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang memintal benang dan kemudian dibuat pakaian untuk anak-anaknya maka Allah akan mencatit baginya ganjaran sama seperti orang yang memberi makan kepada 1000 orang lapar dan memberi pakaian kepada 1000 orang yang tidak berpakaian.”

9. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang meminyakkan rambut anaknya, menyikatnya, mencuci pakaian mereka dan mencuci akan diri anaknya itu, Allah akan mencatatkan untuknya pekerjaan baik sebanyak helai rambut mereka dan memadamkan sebanyak itu pula pekerjaan jahat dan menjadikan dirinya kelihatan berseri di mata orang-orang yang memerhatikannya.”

10. Sabda Nabi s.a.w. : “Ya Fatimah setiap wanita meminyakkan rambut dan janggut suaminya, memotong misai dan mengerat kukunya, Allah akan memberi minum kepadanya dari sungai-sungai serta diringankan Allah baginya sakaratul maut dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman daripada taman-taman syurga dan dicatatkan Allah baginya kelepasan dari api neraka dan selamatlah ia melintas Titian Shiratul Mustaqim.”

11. Jika suami mengajarkan atau menerangkan kepada isterinya satu masalah agama atau dunia dia akan mendapat pahala 80 tahun ibadat.



12. Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian menjaga adab rumahtangganya akan masuk syurga 500 tahun lebih awal daripada suaminya, akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga dan menunggu kedatangan suaminya dengan menunggang kuda yang dibuat daripada yakut.



13. Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah di akhirat, tetapi Allah akan datang sendiri kepada wanita yang memberati auratnya iaitu melabuhkan pakaiannya di dunia ini dengan istiqamah. Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita (isteri) yang solehah.

14. Salah satu tanda keberkatan wanita itu ialah cepat perkahwinannya, cepat pula kehamilannya dan ringan pula maharnya (mas kahwin).

15. Sebaik-baik wanita ialah wanita (isteri) yang apabila engkau memandang kepadanya ia menggembirakan kamu, jika engkau memerintahnya ia mentaati perintah tersebut dan jika engkau bermusafir dia menjaga harta engkau dan dirinya. Maksud hadis: Dunia yang paling aku sukai ialah wanita solehah.


Wahai sekalian manusia! Bertakwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam) dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya iaitu Hawa) dan juga yang membiakkan dari keduanya zuriat keturunan, lelaki dan perempuan yang ramai dan bertakwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-nyebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu.

oleh Belia Waja Watan
read more "15 ANUGERAH ALLAH PADA WANITA TIDAK PADA LELAKI"

Khamis, 21 Oktober 2010

Selamat berjuang wahai sahabtku....(STAM)

Kongsi


Selamat berjuang buatmu wahai sahabat2ku disana...Ana disini sangat merindui kalian semua..kenangan kita bersama2 kan kupahat dlm hatiku...

Kenangan bersama
Kenangan bersama kalian memberi makna kepada ana..Peribadi kalian sendiri merupakan tarbiyah buat ana.Mengenali kalian semua menjelaskan ana ttg makna ukhuwahfillah yang sebenarnya..Setiap saat kumendengar peringatan2 yg berguna dlm rangka utk menbersihkan hatiku ini..Kalian amat cakna akan keadaan imanku lantaran melihat shaksiyahku yg makin teruk..Kumasih ingat kalian mengingatkan ana dgn hanya ayat2 yg simple tp bermakna "Anti lainlh sjk akhir ni" "Tajdid niat selalu" Kata2 ini mengajak ana utk bermuhasabah.Kesibukan yg menyebabkan tiada masa utk diri sendiri menyebabkan hati makin sakit.Sebab itulah da'wah tanpa tarbiyah tak ada sama juga jika terbiyah tanpa da'wah.Da'wah dan tarbiyah perlu berjalan seiring

Dekatkan diri pada Allah
Bersahabat dengan kalian mendekatkan ana dgn Allah dan menyedari bahawa utk memikul da'wah dan tarbiyah ini bukan bersendirian tp secara berjemaah..Ya kusedari kepentingan amal jima'ie yg sebenarnya..1 tahun setengah bersama kalian bagaikan sudah bertahun2 bersama..


Ujian melanda
sebenarnya jika dunia ini sentiasa cerah kita takkan merasai kenikmatan kehidupan. Adakalanya Allah akan turunkan hujan rintik2 dan ada juga Allah turunkan hujan lebat bersama kilat dan petir utk menguji hambanya. Itulah warna-warni kita bersahabat.Jika tidak diuji maka tidak akan merasai kemanisan berukhuwah.Tak kenal maka tak cinta..Makin ku mengenali kalian makin kumencintai kalian kerana Allah. Kalian adalah cerminku..Kalian tidak pernah membiarkanku melakukan kesalahn & dosa secara berterusan..Bersahabat dgn kalian membentukku utk takut berbuat dosa..bukan kerna takut pd kalian namun takut akan Allah swt..Apabila memandang wajah kalian mengingatkanku akan Allah.SubhanaAllahn indahnya

Masa itu ubat
Berukhuwah diiringi dgn niat yang tulus serta hati yang bersih akan merasai manisnya ukhuwah itu sendiri.. Wahai sahabat Ku tahu permulaan utk kita serasikan hati ini amat susah dan memerlukan satu proses pembentukan serta pengorbanan.. Hati ini tidak bersatu lantaran karat2 jahiliyah yang masih ada dlm hati kit..Semua menyedari hakikat ini justeru itu kita meletakkan hati kita utk berada dlm proses tarbiyah.Kita bersama2 membersihkan hati dan menyatukan hati dgn menghadirkan hati kita dalam halaqah disamping solat, mambaca Al-Qur'an dan lain2... Akhirnya dgn izinNya kita disatukan dan saling merasai ukhuwahfillah itu..Tarbiyah dan masa membentuk kita menjadi spti sekarang..Masa itu adalah ubat.. perkataan ini selalu diungkapkan dlm halaqah. Kita selalu nak natijahnya segera padahal Allah lebih memandang usaha kita bukan natijah

Buat sahabatku khassah 2 (2010) Azimah,Fairuz,Syafina,Nashrah,Aisyah,Hajar,G-ah,T-hah,Farhana dan sahabat2 kemboja lain..Kalian adalah sahabat2ku.Ana lafazkan satu kata2 yg suci " Ana uhubukifillah" (Aku mencintaimu kerana Allah). Lafaz ini merupakan satu perasaan persaudaraan dan cinta pd Allah menjadi sebesar2 bekalan di hadapan arus kebendaan yg melanda ini.Perasaan ini adalah tanda2 s'sorg itu mendapat kemanisan iman.smg kita merasai kemanisan iman itu insyaAllah aminn

SELAMAT BERJUANG WAHAI SAHABAT&SAHIBAH KHASSAH 2 DLM STAM .KEJAYAAN ANTUM ADALAH KEJAYAAN ISLAM..BAWALAH ISLAM DIMANA SAJA KITA BERADA..JADILAH KITA PUTERA/RI ISLAM AKHIRAT YG BERMATLAMAT JAUH..ALLAHUAKBAR!!!!!!!!!
BUKTIKAN KHASSAH 2 '10' MAMPU MENGEGARKAN BUMI MATRI...
JD MURABBI ELOK2 Y. NNTI MAILAH JORDAN YE..

read more "Selamat berjuang wahai sahabtku....(STAM)"

Selasa, 12 Oktober 2010

Richard Leiman: Al- Qur'an membimbingku..

Kongsi

Richard Leiman, seorang Yahudi AS, sejak kecil sering mendengarkan siaran BBC World Services terutama siaran tentang Timur Tengah. Dari BBC, ia bukan hanya sering mendengarkan lagu-lagu khas Timur Tengah yang digemarinya tapi juga lantunan ayat-ayat suci al-Quran. Tapi ketika itu, Leiman kecil belum paham tentang al-Quran apalagi mengenal Islam.

"Ketika saya dewasa, saya masih mendengarkan BBC World Service. Di BBC, setiap hari ada acara yang namanya 'Words of Faith', isinya ceramah pendek antara lima sampai delapan menit dari para pemuka agama yang mewakili lima agama yang ada di Inggris Raya. Dari seluruh penceramah, yang paling saya sukai ceramah-ceramah dari para pemuka agama Islam," ujar Leiman.



"Tiap kali perwakilan dari Muslim bicara, saya merasa ingin tahu lebih jauh tentang Islam. Kesan saya tentang Islam, bahwa orang yang memeluk agama Islam adalah orang yang hidupnya bahagia. Orang Islam tidak seperti orang yang digambarkan oleh media massa Amerika. Saya menolak percaya apa yang digambarkan media massa AS tentang umat Islam yang begitu mencintai Allah. Dan karena latar belakang saya Yahudi, satu hal yang menyatukan saya dengan Islam adalah keyakinan bahwa Allah itu satu," papar Leiman.

Pertemuan Pertama dengan Muslim

Meski tinggal di AS, Leiman mencari pekerjaan sampai di Inggris dan sempat tinggal beberapa waktu di Inggris untuk mencari peluang kerja. Leiman kembali ke AS karena tidak mendapatkan pekerjaan, tapi tetap rajin menulis lamaran kerja ke perusahaan-perusahaan di Inggris yang alamatnya ia dapatkan dari sebuah majalah yang diberikan sebuah agensi tenaga kerja di Inggris.

Usaha Leiman utk mrnjadi ahli dalam bidang program komputer ini membuahkan hasil. Ia diterima bekerja di perusahaan Logo Tech. Di perusahaan inilah ia bertemu dengan seorang Muslim untuk pertama kalinya. Nama Muslim itu Anis Karim yang juga supervisor di tempatnya bekerja.

Pada Karim, Leiman bertanya dimana ia bisa mendapatkan al-Quran dengan terjemahan. Tanpa disangka, beberapa hari kemudian, Karim memberikannya sebuah al-Quran. Karim juga meminta Leiman agar dalam keadaan bersih, paling tidak mandi dulu sebelum membaca al-Quran. "Tapi saya tidak pernah menunjukkan al-Quran itu pada orang lain, khawatir mereka menghina saya jika terlihat membaca al-Quran," kata Leiman.

Setelah mendapatkan al-Quran dari Karim, keesokan harinya Leiman langsung membaca terjemahan al-Quran setelah ia mandi dan sarapan pagi. "Saya menemukan perintah "bacalah", perintah Allah pada Malaikat Jibril untuk disampaikan pada Rasulullah Muhammad saw, meskipun Rasulullah tidak bisa membaca dan menulis," tutur Leiman menceritakan pengalaman pertamanya membaca al-Quran.

Saat itu sekitar tahun 1990-an. Leiman merasakan ketertarikan yang luar biasa pada Islam meski ia baru membaca 10 halanam al-Quran. "Sulit menjelaskan dengan kata-kata. Saya baru membaca 10 halaman, pada titik itu, hati kecil saya berkata, inilah agama buat saya. Makin banyak saya baca, saya makin penasaran dan makin menyukai apa yang saya baca," ujar Leiman.

Tapi pengetahuan Leiman baru sampai sebatas itu. Leiman belum tahu lebih detil tentang Islam bahkan tentang salat. Leiman cuma tahu orang Islam sujud ketika salat. Namun, tiap kali Karim mengajaknya pergi ke masjid di London, Leiman selalu ikut. Dari situ ia tahu bahwa umat Islam menunaikan salat lima waktu sehari semalam dan Leiman mulai mencoba salat pada malam hari sebelum ia tidur dan pada pagi hari, saat ia bangun.

Sayangnya, persahabat Leiman dan Karim berakhir karena ijin kerjanya di Inggris habis dan Leiman harus kembali ke AS.

Menjadi Seorang Muslim

Di AS, Leiman menganggur untuk beberapa tahun dan akhirnya ia pergi ke Huntsville, Alabama ke tempat ayahnya. Di kota inilah, Leiman menemukan kembali jejak Islam yang pernah ia pelajari ketika di Inggris.

Berawal dari rencananya berkunjung ke Indonesia bersama saudara perempuannya. Saudara perempuan Leiman memintanya membantu mencarikan perhiasan khas Islam yang akan diberikan pada sahabatnya di Indonesia. Leiman tidak tahu apakah di kotanya ada komunitas Muslim. Ia kemudian ingat ada sebuah toko bernama Crescent Import yang dikiranya dimiliki oleh Muslim, tapi ternyata bukan.

"Tapi Allah memberi petunjuk pada saya. Saya berbincang dengan pemilik toko dan ia memberitahu saya agar datang saja ke Huntsville Islamic Center jika ingin mencari perhiasan khas Islam," imbuhnya.

Leiman mengaku bersyukur pada Tuhan yang telah mengarahkannya ke masjid. "Saya agak takut masuk ke tempat itu untuk bertemu imamnya karena bagi saya masjid adalah tempat suci. Tapi tiba-tiba saya ingat pernah bertemu seorang perempuan berjilbab dan bertanya tentang Islam. Perempuan itu juga menyuruh saya ke tempat ini. Saat itulah saya memberanikan diri utk masuk ke masjid," tutur Leiman.

Ia berhasil menjumpai imam masjid yang mengundangnya untuk ikut salat berjamaah. Inilah titik perubahan hidup Leiman. Ia mulai rutin datang ke masjid setiap seminggu sekali pada malam hari. Makin sering ia datang, makin kuat dorongan untuk ikut salat di masjid. Akhirnya, hampir tiap waktu salat Leiman menunaikan salatnya di masjid kecuali saat Ashar dan Magrib karena saat itu ia masih berada di kantor.

Bulan November 1996, Leiman baru secara terbuka mengucapkan dua kalimat syahadat dan rasmi menjadi seorang Muslim. Sejak itu, ia selalu solat Dzuhur dan Ashar sendirian atau berjamaah dengan sesama Muslim lainnya di sebuah masjid kecil berdekatan tempatnya bekerja.

"Saya dengan bangga membawa sejadah saat berjalan di lorong pejabat, dan menjawab pertanyaan setiap orang yang bertanya apa yang saya bawa. Setiap orang bertanya, saya jawab bahwa saya adalah seorang Muslim dan yang apa yang saya bawa adalah sajadah untuk salat," ujar Leiman bangga.

"Di meja pejabat, saya juga menghiasi beberapa hiasan islami, termasuk di komputer saya yang selalu menggunakan gambar latar Ka'bah atau masjid," sambungnya.

"Sekarang saya seorang Muslim, saya tidak mau kembali ke masa saya menjadi seorang non-Muslim!" ujar Leiman. (ln/readingislam/iol)~ eramuslim.com
read more "Richard Leiman: Al- Qur'an membimbingku.."

Sabtu, 2 Oktober 2010

Surat pemuda yg tak punya hati..

Kongsi

ku nukilkan satu surat yang ditulis oleh seorang pemuda yang merasai berpisah antara kewajipan dan realiti , antara akal dan hati , dan antara ilmu dgn amalnya.Lalu dia pun mengirim surat kpd Imam Hassan Al-Banna utk bertanya ttg ubat penawar utk hati seperti itu.. surat itu berbunyi

Assalamualaikum w.m.t

Apakah anda pernah mendengar ttg lelaki tanpa hati? Maaf, jika hati yg dimaksud adalah salah satu anggota tubuh dr daging yg berwarna merah, yang menarik dan melepaskan darahnya, tentu saja lelaki itu memelikinya. Yang dgnnya dia dapat hidup dan menjalani kehidupannya.Akan tetapi hati yang semangat, kuat dan hidup, sayang sekali dia tidak memilikinya.

Dia mengetahui kebaikan meskipun kacil , dia juga mengetahui tempat2 keburukan meskipun samar2.

Seringkali dia merasa benar jika membaca perilaku seseorg dari wajahnya dan dia juga dapat memberi isyarat akan hal itu. Akan tetapi, dia tidak memiliki hati. Jika bertemu dengan teman lamanya yang tidak bersua, dia menyelaminya dan mengenggam tangannya dgn kuat, bahkan memeluknya.Namun, hatinya tetap beku, sama sekali tudak terpengaruh.Dia memberi nasihat kpd orang lain," Jadilah kalian begini dan jadilah kalian begitu," serta menyebutkan berbagai dalil dan alasan,namun hatinya semakin keras dan tidak terpengaruh.

Dia tersenyum kala menerima berita gembira.Dia juga mengeritkan dahi saat menerima berita duka. Akan tetapi,kegembiraan dan kesedihannya hanyalah reaksi alami,sedangkan hatinya tetap diam dan tidak tergoncang.

Dia menyatakan cinta dan benci kpd seseorg.Ketika melihat hatinya, hatinya tetap diam tanpa memberi penjelasan.

Dia berdiri menunaikan solat dan berusaha khusyuk, membaca Al-Qur'an dan berusaha memusatkan perhatiannya. Ketika menunaikan solat, membaca bacaan solat dgn nada2nya, sehingga org2 berkata, " Dia adalah contoh org yang khusyuk". Akan tetapi, ketika meraba hatinya, dia mendapati hatinya tuli dan tidak khusyuk, walaupun memahami apa yang dibaca.

Ini adalah gambaran yang sebenarnya terjadi pada hati lelaki tersebut.Saya tidak melebih-lebihkan @ mengurainya.Menurut anda, apakah anda mengatakan bahawa hatinya sama seperti hati org2 pada umumnya?

Saya dianugerahi akal, tetapi hati saya hilan.Saya merasakan pikiran saya menyala2, bekerja, hidup dan menunjukkan keberadaannya. Akan tetapi, ketika saya ingin merasakan hal itu pada hati saya, sama sekali tidak menemukannya. Saat ini, Anda telsh mendengar tentang seorang lelaki yang tidak memilki hati.

Dia adalah seorang pemuda yang memba'iah Anda dan Anda mengambil sumpah setia darinya. Apakah Anda rela jika tentera Anda hidup tanpa hati? Apakah Anda dapat membantu menghidupkann hatinya agar bergerak dan merasakan apa yang diucapkan oleh lisannya

Ini adalah penyakit salah seorang tentera Anda yang akan membuat Anda sedih jika mengetahui.Oleh kerana itu, saya tidak menyebutkan namanya, hingga saya memberitahu Anda akan kesembuhannya

Wassaalamualaikaikum w.r.a

Nntikan surat jawapan Hassan Al-Banna.Apa reaksi beliau?
read more "Surat pemuda yg tak punya hati.."

Berita yang menyayat hatiku ..........

Kongsi
Alhamdulillah sudah seminggu di Bumi Irbid ini bisa menyesuaikan diri dgn keadaan sedikit sejuk tapi kering.

Nyayian nasyid taubat berdering tanda sms masuk. saat itu aku terbangun dr tidur dek kerana deringan yg agak kuat dan bising.Ku lihat dlm inbox hpku dr keadaan mataku layu tiba2 terang dan terbuka luas. Tanpa disedari mataku dihujani dgn air mata." inalillahi wainnailahirajiun" Sms kakak ku dr Malaysia mengejutkan aku " Aslkm.Allah has taken back our beloved mudir just now..Al-Faatihah..
Namun hatiku berbisik Allah ambil ustaz kerana sayangkan beliau dan sudah selesai tugas beliau di dunia ini. Allah berfirman dlm kitabNYa:

" Setiap bernyawa akan merasai kematian" setiap yang hidup pasti akan mati meskipun kita sangat mencintainya.

Alhamdulillah sebelum ke Bumi anbiya' ini aku sempat menziarahinya di hospital ketika bulan Ramadhan.Ketika kumasuk ke dalam wad kulihat dan merenung wajahnya serta tubuh yng terlunjur di atas katil. Dulu tubuh ini sangat aktif melaksanakan tugas sbg hamba Allah, Murabbi Misali dan s'org penda'wah,tp kini terlanjur sakit. Inilah yang dikatakan sihat sebelum sakit.Ucapan itulah sering beliau katakan di dalam kelas.

Aku berdiri di sisi murabbiku dan memberi salam dgn nada yang lembut meskipun ustaz tidak bercakap tp ku tahu beliau mendengar dan membalas salamku berpandukan kenaikan degupan jantungnya yang semakin tinggi di mesinnya.

Aku berada di dalam wad rawatan rapi itu bagaikan tak nak berganjak spt ada sesuatu yang melekat pada kakiku ini.Tapi ku gagahkan jua kakiku ini utk melangkah keluar.Namun sebelum keluar aku sempat meminta restu dan doa ustaz "Ustaz tolong doaka kerna ana akan merantau mencari ilmu di Jordan" dan melangkah keluar dlm perasaan yg sebak.Hatiku berbisik "Ya Allah entah bila aku bisa berjumpa dgn murabbiku ini"

Berita ttg kematian ustaz itu sebenarnya memberi aku semangat dan bersungguh dlm kerja da'wah dan tarbiyah.Sahabat2ku di sini turut merasai kesedihan atas kematian ustaz.Semoga Allah mencucuri rohmu.Sesengguhnya sakhsiahmu mulia dan amat memikat hati semua orang.
read more "Berita yang menyayat hatiku .........."

pengalaman di Jordan 1

Kongsi

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lg Maha Penyayang kumengerakkan jari2 tanganku ini utk menulis.Terasa agak kaku utk menulis kerana sudah lama tak menulis .Didahulukan maaf buat kalian semua kerana udah lama tak up date blog ini.Di sini bukan nak kata saya ini sangat sibuk kerana semua manusia sibuk antara sibuk ke arah kebaikan ataupun keburukan.

Sejak akhir2 ini macam2 terjadi ada yang mengejutkan, ada yang mengembirakan dan ada yang menyedihkan.Itulah warna-warni kehidupan kita. Jika ditakdirkan kehidupan kita gembira selalu dan tidak pernah merasai kesedihan sebenarnya kehidupan kita tidak pernah merasai kemanisan kegembiraan itu.Kerna itulah Allah mengatur kehidupan ini adakalanya kita gembira, adakalanya kita sedih dan adakalanya kita kita marah dan geram.Ini menujukkan bahawa Allah itu Maha Bijaksana mengatur kehidupan kita

Dalam derita ada bahagia dan dalam bahagia itu sendiri ada deritanya itulah kehidupan.Masa memang cepat berlalu, dulu aku hanya mimpi utk belajar ke Jordan dan pada hari ini kaki ku telah menjejaki Bumi Anbiya' SubhanaAllah, Alhamdulillah,Allahuakbar buatmu tanda kesyukuran buatmu ya Allah.Sebenarnay tidak tergambar perasaan ini saat melangkah ke Bumi Anbiya' ini ada rasa gembira, sedih, terkejut dan memang saat itu peraaan ku bercampur gaul.Namun yang paling aku terasa adalah perasaan malu kepadamu ya Allah kerana siapakah aku ini Ya Allah, insan yang banyak dosa dan sedikit aku bersyukur padamu dan yang sikit ilmu ini memilih aku utk belajar di Bumi Anbiya' ini. Tanpa disedari airmata ku becucuran kerana hatiku malu dan takut kepadamu.Sebelum melangkah ke airpot Terengganu ummiku berpesan padaku " Acik pergi sana bukan main2, membawa satu amanah yang besar dan bersungguhlah dlm belajar dan ingat pesanan muraabbi2 matri" Aku cuma mengangguk kerna kuingin control utk tak nak nangis.Sebelum aku berpindah dari sekolah lamaku ku talah ambik semua nasihat2 murabbiku yg mengajarku terutamanya ayah dan ummi halaqahku yang disayangi.smua pesanan antum semua terlakar di dalam hatiku dan bukuku ini.Aku akan ingat pesanan antum smua

Aku melihat keluar tingkap bas yang menghantar kami dari Amman ke Irbid bentuk muka buminya bergunung-ganang berlainan dengan Malaysia yang banyak tanah pamah. Tak hairanlah penduduk di sini gagah2, besar,tinggi dan orangnya berjalan sangat laju kerana faktor keadaan sesebuah negara itu.SubhanaAllah Maha Penciptanya Allah. Pemikiran ku tiba2 teringat akan satu ayat Qur'an surah Ali Imran ayat 191 dan ayat ini dibahaskan oleh mak cik halaqahku dulu yang bermaksud:

"(yaitu) orang2 yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk @ dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan ttg penciptaan langit dan bumi(seraya berkata)" Ya Tuhan Kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia2, Maha suci Engkau, lindungilah kami dr azab neraka"

Dalam tafsir Qur'an mengatakan ketika Rasulullah membaca ayat ini di depan para sahabat tiba2 banginda menangis.Maka para sahabat pun bertanya kepada baginda "Wahai Rasulullah kenapa Engkau menangis? maka Rasulullah pun bersabda yang bermaksud aku menangis kerana akan datang satu saat dimana umatku membaca ayat ini tidak merasai apa2 pun dr ayat ini.

Apa yang diperkatakan oleh mak cik halaqah ku ini sangat mendalam dan amat terkesan di hatiku ini. Hati ku menangis sambil memanjatkan doa agar aku termasuk dikalangan org2 yang membawa islam dalam keadaan islam itu dagang.

Lamunanku terhenti apabila seorang syabab senior berdiri sambil memberi pengumuman bahawa kami dah sampai. Alhamdulillah sampai juga akhirnya setelah duduk dalam bas dlm 1 jam 45 minit. Kini aku berdiri di sakan(asrama) universiti Yarmuok maka bermulalah pengembaraanku sbg perantau di sini.
read more "pengalaman di Jordan 1"

Ahad, 1 Ogos 2010

Fitnah dan suara wanita

Kongsi

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Sebahagian orang berprasangka buruk terhadap wanita.Mereka menganggapwanita sebagai sumber segala bencana dan fitnah.Jika terjadi suatu bencana, mereka akan berkata, "Perikasalah kaum hawa,"Bahkan ada orang berkata, "Wanita merupakan sebab terjadinya penderitaan manusia sejak zaman adam lagi hingga zaman sekarang, kerana wanita yang mendorong adam utk memakan buah larangan tersebut.Itu adalah pendapat orang yang sangat anti pada perempuan.

Sebenarnya tidak ada satu pun agama langit @ bumi kecuali islam, yang memuliakan wanita, memberika haknya dan memuliakannya.Ketahuilah wahai wanita tidak ada nash al-qur'an @ sunnah yang mengatakan bahawa wanita yang menjadi penyebab Adam dikeluarkan dari syurga.Bahkan al-Qur'an menegaskan bahawa adamlah orang yang pertama yang dimintai pertanggungjawapan .

Pernah terjadi satu kejadian dimana lelaki ini menganggap bahawa wanita ini sangat buruk dan pembawa fitnah sehingga tidak langsung melihat@ bermusyuarah meskipun dalam keadaan wajib bermusyuarah.Langsung memalingkan muka seperti orang yang berlagak dan serta segala pendapat wanita harus tidak diambil kerana ia berpegang satu hadis Rasulullah yg berbunyi:
"Bermusyawarahlah dgn kaum wanita kemudian langgarlah pendapat itu"(Hadis palsu)

Wahai para muslim,

Kami tahu anda nak menjaga hatimu namun fahamilah juga kami juga mempunyai hati dan perasaan.Kami diperlakukan begitu macam kami ini hina dan tak ada guna diwujudkan di atas muka bumi ini.Ketahuilah sesengguhnya Rasulullah sangat memuliakan para wanita dimana Rasulullah pernah bermusyuwarah dgn isteriNYa Ummu Salamah dalam satu urusan penting mengenai umat. Lalu Ummu Salamah mengemukan pemikirannya , dan Rasulullah pun dengan penuh rela serta sedar.

Mereka juga mengatakan bahawa suara wanita itu aurat kerananya tidak boleh berkata2 kpd lelaki selain suami @ mahramnya.Sebabnya, suara wanita merdu dan menimbulkan fitnah dan membangkitkan nafsu.

Apakah mereka tidak tahu bahawa a-Qur'an membolehkan lelaki bertanya kpd isteri2 nabi dari balik tabir?

Pernah ada seorang wanita bertanya kpd Nabi Muhammad saw dihadapan lelaki ,Beliau tidah melarang dan tidak merasa keberatan.Dan pernah ada seorang wanita yang menyangkal pendapat Umar ketika Umar sdg berpidato di atas mimbar.Umar menerima dgn penuh redha dan mengukuinya seraya berkata " semua orang lebih mengerti daripada Umar"

Suara yang khudhu'


"Hai Isteri2 nabi,kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain jika kamu bertaqwa.Maka janganlah kamu tunduk dlm berbicara sehingga berkeinginan org yg ada penyakit hatinya dan ucapkanlah perkataan yang baik"(al-Ahzab:32)

Allah melarang khudhu yakni cara bicara yang bisa membangkitkan nafsu orang yang ada penyakit hati.Namun bukan bererti Allah melarang semua pembicaraan wanita dgn stiap lelaki

Imam Bukhari meriwayatkan bahawa Rasulullah telah bersabda"

"Tidaklah aku tinggalkan sesudahku suatu fitnah yang lebih membahayakan bagi lelaki adalah (Fitnah) wanita"

Yusuf Qadhawi pernah berkata dlm kitabnya ttg ayat ini bahawa fitnah dalam hadis ini ialah wanita2 menjadi fitnah apabila menjadi alat utk membangkitkan nafsu dan syahwat srta menyalakan api keinginan seorang lelaki.Namun peringatan utk berhati2 terhadap wanita disini spti peringatan utk berhati2 terhadao kenikmatan harta,kemakmuran dan kesenangan hidup sepertimana dlm satu hadis sahih berbunyi
"Demi Allah,bukan kemiskinan yg aku takutkan atas kamu, tetapi yg aku takutkan ialah dilimpahkan (kekayaan) dunia utk kamu sebagaimana dilimpahkan utk org2 sblm kamu, lantas kamu memperebutkannya,lantas kamu binasa kerannya sebagaimana mereka dahulu binasa kerannya."




Izzahlah kamu dgn islam wahai muslimah kerana hanya islam yang menganggkat darjat wanita dan peliharalah dirimu dr fitnah.
read more "Fitnah dan suara wanita"

Jumaat, 11 Jun 2010

"Muslimah memang tak guna"

Kongsi


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini



Mari kita renungkan artikel khas, khusus untuk para muslimah..


"Muslimah memang tak guna..???"
Buat sahabat muslimah terutamanya.....
Tetap tenang dan teruskan membaca dengan teliti....smile

1. Perempuan yang bergelar muslimah itu TIDAK GUNA kain yang nipis untuk membuat bajunya, sehingga terbayang kulitnya.
Kerana dia tahu, bahawa pakaian seperti itu adalah pakaian yg layak dipakai oleh perempuan jalang.

2. Perempuan yang mengakui dirinya beragama islam memang TIDAK GUNA rantai kaki yang berloceng utk dililitkan pada kakinya. Rantai ini apabila dipakai walaupun tersembunyi tetap bergemerincing dan menarik perhatian orang lain, lebih-lebih lagi lelaki JAHAT. Dia tahu sekiranya dia memakainya juga dia telah melanggar larangan Allah dalam ayat 31 surah An- Nur.

3. Perempuan yang mengakui dirinya ana muslimah memang TIDAK GUNA minyak wangi yang baunya semerbak. Wangian sebegini mempunyai kuasa penyerakan bau yang amat tinggi kerana kadar kemeruwapannya tinggi. Biasanya kekuatan bau ini menunjukkan kadar kekompleksan rantai alcohol (secara kimia) yg digunakan utk membuat pewangi itu. Perempuan yang tidak memakai wangian yang kuat ini tahu bahawa inilah yang dipesan oleh nabi. Sabda junjungan bahawa wanita yang keluar rumah dgn memakai wangian, adalah seperti pelacur. Bukan tidak boleh berwangi-wangi tetapi bersederhanalah dlm pemakaian wangian tersebut.

4. Perempuan yang kuat pegangan islamnya memang TIDAK GUNA kata- kata yang keji, kerana dia tahu sesiapa sahaja yang bercakap perkara yang keji adalah mereka yang rendah akhlaknya. Lelaki atau perempuan yang bercakap menggunakan perkataan yang buruk @ jahat, adalah seperti sepohon pokok yang rosak akar tunjangnya. Dia tahu bahawa perumpamaan perkataan yang baik dan buruk dinyatakan dengan jelas dalam ayat 24-26 surah Ibrahim.

5. Perempuan muslimah TIDAK GUNA masa berborak untuk mengatakan hal-hal orang yang disekitarnya atau dengan kata lain mengumpat, memperkatakan keabaian saudaranya. Dia tahu bahawa sekiranya orang yang suka mengumpat baik lelaki atau perempuan dia seolah-olah memakan daging saudaranya sendiri.
Apakah sanggup kita memakan daging saudara sendiri?
Persoalan ini ditanyakan kepada kita dalam firmanNya ayat 12 surah al-Hujurat.

6. Perempuan yang berpakaian berdasarkan syariat islam memang tidak guna tudung yang pendek, apabila memakainya diselempangkannya dan menampakkan bahagian yg sepatutnya ditutup. Sememangnya ia menjadi tatapan mata lelaki yang jahat yang terkena panahan syaitan. Dia tahu apabila bertudung, dia mesti melabuhkan tudungnya sehingga menutup alur lehernya dan tidak menampakkan bentuk di bahagian dadanya. Pesan Rasul seperti yang disuruh oleh Allah tersebut dalam ayat 59 al-Ahzab.
Begitu juga seorang lelaki yang bergelar suami mesti memberi peringatan untuk isteri dan anak- anaknya.

7. Perempuan yang memahami etika dalam islam memang TIDAK GUNA lenggok bahasa yang boleh menggoda seorang lelaki. Jika bercakap dengan lelaki yang bukan mahramnya, bercakaplah dengan tegas. Jangan biarkan suara lunak manja itu untuk menarik perhatian lelaki yang sakit dalam hatinya. Sememangnya suara perempuan bukanlah aurat, jika aurat maka Allah tidak akan menjadikan perempuan boleh berkata-kata. Bertegaslah dalam percakapan, jangan gunakan suaramu untuk menarik perhatian lelaki sehingga menjadi fitnah buatmu. Bahaya suara wanita yang bercakap dengan gaya membujuk yang boleh mencairkan keegoan lelaki (yg bukan mahramnya) dicatat dalam ayat 32 surah al-Ahzab. Makna ayatnya lebih kurang begini"Maka janganlah kamu tunduk dlm berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dlm hatinya dan ucapkanlah perkataan yang baik" 'Tunduk' di sini ditafsirkan sbg berbicara dgn sikap yang boleh menimbulkan keberanian orang untuk bertindak jahat kpd mereka. "Penyakit dlm hati" adalah keinginan seorang lelaki utk melakukan perbuatan sumbang dgnnya seperti berzina. Mengapa? Lelaki sangat mudah tertarik kpd seorang wanita melalui suaranya.

8. Perempuan yang menjaga maruah islam memang TIDAK GUNA alat make-up untuk menonjolkan kejelitaannya melainkan di hadapan suaminya sahaja. Adab bersolek (tabarruj) ini amat ditekankan kepada wanita muslim (muslimah) kerana semestinya kecantikannya adalah hak ekslusif yang mesti persembahkan kepada suaminya. Jika ingin keluar bekerja, dia memakai make-up secara bersederhana sahaja sehingga tidak jelas kelihatan pada wajahnya dia bersolek. Jangan bersolek sehingga cantiknya anda sehingga kadang2 wajah anda menjadi seperti hantu. Hendak bergincu? Jika bergincu, pakailah yg tidak menyerlah warnanya. atau Mengapa tidak pakai lipstick-non-glossy atau lipbalm sahaja?

9. Perempuan islam TIDAK GUNA kain tudung yang jarang-jarang seperti jarangnya jala yang digunakan untuk memukat haiwan akuatik. Kerana apabila memakai tudung seperti ini, akan nampak juga bahagian yang sepatutnya ditutup rapi dari pandangan orang lain. Rambut adalah mahkota, tetapi jangan biarkan mahkota itu tidak 'berharga' dengan menayangkannya tanpa sebarang perlindungan. Jika mahkota berharga disimpan dengan rapi di dalam sangkar, dan ditambah pula pengwal untuk menjaga keselamatannya, maka demikian juga dengan rambut wanita. Sangkar itu adalah kain litup yang sempurna dan pengawalnya pula adalah ilmu yang diamalkan oleh anda untk memakainya dengan cara yang terbaik.

10. Jadilah perempuan islam & muslimah yang B E R G U N A


"Hendaklah mereka (wanita) menahan
pandangannya, dan kemaluannya, dan
janganlah mereka menampakkan
perhiasannya, kecuali yang (biasa)
nampak dari padanya. Dan hendaklah
mereka menutupkan kain tudung ke
dadanya, dan janganlah menampakkan
perhiasannya (auratnya) kecuali kepada
mahram mereka.” (Surah an-Nuur 24: 31)

peringatan ni untuk smua muslimah :)

kepada muslimin pula, antum boleh nasihatkan kakak, adik, ibu, nenek, saudara perempuan, teman n sesiapa saja muslimah disekeliling antum

wallahu'alam


read more ""Muslimah memang tak guna""

Adakah aku ikhlas???(1)

Kongsi

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

"Ikhlas adalah satu rahsia antara hamba dan Allah .Ia tiada diketahui malaikat sehingga ia tiada kuasa menuliskannya.Tiada pula diketahui syaitan,sehingga ia tiada kuasa merosakkannya."


Adakah aku ikhlas???pertanyaan aku timbulkan dalam diriku untuk bermuhasabah dalam rangka untuk mendekatkan diriku pada Maha Pencipta.Selama 19 tahun ku dapat menghirup udara secara percuma dan mendapat pelbagai nikmat.ku bertanya pada diriku sendiri apakah tanda2 aku ini ikhlas dalam kerja da'wah dan tarbiyah ini.

Alhamdulillah Allah itu Maha Penyayang dan Maha Mengetahui ia menjawap persoalanku ini melalui satu perbincangan dalam halaqah yang disampaikan oleh murabbiku cg Azmi.

Syarat2 Allah menerima sesuatu amal itu bukan hanya terletak kepada keikhlasan seseorang itu tetapi perlu melihat kepada kehendak syara'.Contohnya 'bercouple' berkata si fulan kepada si fulan yg perempuan "Aku berkenalan dan cinta padamu ikhlas, jika tak percaya belahlah dadaku ini." Kata2 manis ini selalu diungkapkan utk menunjukkan keikhlasan seorang kekasih kepada kekasih namun ia tidak menepati syara'.Tanda keikhlasan itu boleh dilihat melalui seorang bayi yang masih kecil.Jika kita mengutuk @ mengeji bayi itu dia tetap tersenyum.Orang yang ikhlas(Mukhlis) tidak mengharapkan ganjaran ataupun balasan orang lain selain Allah serta tidak mengharapkan kemasyhuran.contohnya kita telah menolong seseorang itu namun dia tidak berterima kasih pada kita.Masa itu kita nilai diri kita jika kita terasa bermakna kita perlu meningkatkan keikhlasan dan pengharapan kepada Allah.

"Sesengguhnya,kami memberikan makanan itu hanya mengharapkan keredhaan Allah, kami tidak menghendaki balasanmu dan tidak pula (ucapan) terima kasih.Sesengguhnya kami takut azab Allah di saat orang bermuka masam penuh kesulitan"(al-insan 9-10)

Ayat cinta dari Allah ini begitu jelas menunjukkan bahawa orang2 beriman yang ikhlas dalam beramal.Allah itu tidak pernah mensia2kan amal kebajikan yang dilakukan oleh hambanya yang mengharapkan keredhaanNya.

Ayuh mari kita muhasabah diri kita sendiri wahai sahabatku sekalian tentang apakah tanda2 keikhlasan itu?

Tanda2 Keikhlasan.............

1) Takutkan kemashyuran/ sanjungan

Berkata seorang ulama' terkenal Ibrahim Adham :
"Orang yang kasihkan kemasyuran , dia tidak berlaku benar pada Allah"
sifat inginkan kemashyuran merupakan jika apa yang ana belajar ulum naf fi al-qur'an merupakan satu fitrah insani yang menginginkan berkuasa dan mashyur.Namun bagi orang mu'min perlu mengontrolnya dengan syariat Allah.Malahan sahabat2 nabi dahulu tiadak suka akan kemasyhuran namun pada hari mereka terkenal seluruh dunia.

Ayyub As-Syarkhari menasihati kita supaya:

1) Orang mu'min perlu peka akan keadaan hati

2) sentiasa memperhatikan niat sebelum,sedang dan selepas beramal


2) Orang yang menganggap dirinya sentiasa cuai kepada Allah

"Dan mereka yg memberikan pa yg mereka (sedekahkan) dengan hati penuh rasa takut (kerana mereka tahu) bahawa sesengguhnya mereka akan kembali kepada Tuhannya "
( surah Al-Mu'minun:60)

3) Membuat amalan kebaikan secara rahsia (sir)

Contohnya Umar al-khattab berjalan malam utk melihat rakyat hidup dan memberikan pertolongan tanpa diberitahu siapa beliau.

Bersambung..................
read more "Adakah aku ikhlas???(1)"

Rabu, 17 Mac 2010

Al-Qur'an di hati Rasulullah dan para sahabat 6

Kongsi
Terakhir, mereka melihat Al Quran sebagai sesuatu yang mengorbit kepada tauhid yang isinya berkisar :

أ - التوحيد : معرفة الله توحيده وجلاله، عظمته، ورحمته، وقربه من عبادة .

A : Tauhid: Mengetahui Allah bahwa Dia adalah yang Maha Esa, Agung, Mulia, Pemberi Rahmat dan dekat dengan hamba-Nya.

ب - آيات التوحيد و قدرة الله .

B : Bukti-bukti ketauhid-an dan kekuasan Allah .

ج - حقوق التوحيد : الأوامر والنواهي وإخلاص العبادة, جعل الحكم له خالصاً .

C : Hak tauhid yaitu perintah untuk dijalankan, larangan untuk ditinggalkan, ibadah untuk ditunaikan, ikhlas dalam beribadah dan menjadikan hukum ditegakkan hanya untuk Allah, karena Allah telah menegaskan bahwa hukum hanya milik Allah dan kalau menyembah Allah haruslah menjadikan hukumnya sebagai aturan kehidupan dan itu sarat agar agama seseorang menjadi agama yang lurus :

" إن الحكم إلا لله أمر ألا تعبدوا إلا إياه ذلك الدين القيم "

“Hukum itu milik Allah dan tidaklah kalian diperintah kecuali untuk menyembah kepada-Nya, dan itulah agama yang lurus”.

د - جزاء التوحيد : ثواب الموحدين من الرفعة في الدنياً والتمكين والبركة في الحياة، والأمن، والعزة، ودخول الجنة، والنصر على الأعداء، وعقوبة المشركين والكافرين والمنافقين من الهوان في الدنيا والضنق في الحياة والعذاب الدائم في الآخرة .

D : Balasan yang didapat dari bertauhid yang berupa pahala buat ahli tauhid dari ketinggian didunia, stabilitas kedudukan, keberkahan hidup, keamanan, kejayaan, masuk sorga, dan kemenangan terhadap musuh. juga hukuman terhadap orang musyrikin, kafirin dan munafiqin dari kehinaan didunia, kesempitan dalam kehidupan dan adzab yang kekal di akherat.

هـ - مواصفات الموحدين : من التواضع للحق، حسن الخلق، الاستعداد للتضحيات، الوفاء بعهد الله والناس، الأمر بالمعروف والنهي عن المنكر، ودعوة الناس للخير .

E : Kriteria muwahhidin (ahli tauhid) seperti tawadhu’ terhadap kebenaran, akhlaq yang baik, kesiapan untuk berkorban, setia dengan janji, amar ma’ruf dan nahi mungkar, serta mengajak manusia kepada kebaikan.

و - المفاهيم المعينة على الاستقامة من بيان حقيقة الدنيا وأنها متاع الغرور، ومحدودية عمر الإنسان، وصعوبة سكرات الموت .

F : Pemahaman-pemahaman yang membantu ahli tauhid untuk bisa istiqamah dalam iman seperti keterangan akan hakekat dunia dan bahwasanya dia itu kesenangan yang menipu, dan bahwa umur manusia itu sangat terbatas dan menghadapi sakaratul maut adalah sebuah kesulitan yang akan dihadapi oleh setiap manusia.

Terakhir sebagai penutup, itulah sifat dan interaksi para sahabat terhadap Al Qur’an dan semoga kita bisa mencontoh mereka, mereka telah bersusah payah untuk kebahagiaan kita, rasa lelah sudah hilang, mereka telah bahagia untuk selama-lamanya dan didunia sejak zaman mereka sampai hari qiamat selalu dikenang dan didoakan oleh orang yang datang setelah mereka, alangkah bahagianya mereka.

اللهم إنا نسألك بعزتك التى لا ترام وبملكك الذى لا يضام وبنورك الذى ملاء أركان عرشك أت تملأ قلوبنا بالإيمان وأن تهدى قلوبنا للإسلام وأن تجعلنا ممن يحبك ويحب دينك أكثر من محبته لنفسه، وأن ترينا الحق حقاً وأن ترزقنا اتباعه وأن ترينا الباطل باطلاً وأن ترزقنا اجتنابه إنك سميع الدعاء وصل اللهم على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين .

Dirujuk dr buku al-Qur'an di hati muslim

read more "Al-Qur'an di hati Rasulullah dan para sahabat 6"

Al-Qur'an di hati Rasulullah dan para sahabat 5

Kongsi
Kelima : Para sahabat memandang bahwa Al Qur`an adalah kasih sayang dari Allah, mereka melihat bahwa seluruh isi Al Quran, baik itu aqidah, hukum, perintah, larangan serta berita–beritanya hanyalah untuk kebaikan manusia, maka mereka menerimanya dengan senang hati, adapun yang menolak hukum Islam pada dasarnya adalah lebih memihak kepada para pemeras orang lemah dari pada memihak orang yang diperas, lebih sayang dengan para pembunuh dari pada yang dibunuh atau lebih memihak para penggarong dan pemerkosa dari pada yang di garong dan diperkosa, lebih memihak musuh Allah dari pada memihak Allah, dan secara implisit menuduh Allah keras dan dholim, orang yang semacam ini perlu intropeksi akan hakekat keimanannya.

Sedangkan para sahabat memahami hal tersebut di atas sebagaimana memahami wajibnya puasa dari firman Allah :

" كتب عليكم الصيام "

"Telah diwajibkan bagi kalian untuk berpuasa" QS. Al-Baqarah

Mereka juga memahami wajibnya jihad, menegakkan qishos, mengamalkan wasiyat dengan firman Allah :

}كتب عليكم القصاص{ }كتب عليكم إذا حضر أحدكم الموت { }كتب عليكم القتال{ سورة البقرة

"Telah diwajibkan bagi kalian hukum qishash" "Diwajibkan atas kamu, apabila seorang di antara kamu kedatangan (tanda-tanda) maut" "Diwajibkan bagi kalian untuk berperang" QS. Al-Baqarah

Para sahabat menjadikan Al Qur’an sebagai penerang hakekat hidup, dari Al Qur’an mereka mengetahui bahwa dunia ini hanya seperti tanaman di ladang yang hijau kemudian menguning dan hancur, maka mereka sangat zuhud dengan dunia, mereka mengetahui dari Al Qur’an bahwa rizqi, umur sudah ditentukan oleh Allah dan tidak akan berkurang karena perjuangan, maka mereka terus berjuang dan berjihad tanpa takut mati dan tidak pula takut kehilangan harta, mereka mengetahui bahwa mereka diciptakan dalam kondisi bertingkat-tingkat dalam hal ekonomi, kecerdasan dan kekuatan fisik untuk menguji mereka akan tugas yang mereka pikul, maka ketika mereka menjadi para gubernur dan kholifah mereka melihat itu semua sebagai tugas bukan suatu kehormatan, apalagi ketika mereka mendengar Rasulallah bersabda seperti yang diriwayatkan oleh Imam Bukhori-Muslim :

" ما من عبد يسترعيه الله رعية فلم يحطها بنصيحة إلا لم يجدها رائحة الجنة " (متفق عليه )

“Tidaklah ada seorang hamba yang dijadikan Allah memimpin rakyat kemudian tidak serius dalam memikirkan kemaslahatannya kecuali tidak akan mencium baunya sorga” HR. Muttafaq 'alaih.

" ما من وال يلي رعية من المسلمين فيموت وهو غاش لهم إلا حرم الله عليه الجنة " ( متفق عليه )

“Tidaklah ada seorang wali (pemimpin) rakyat dari kaum muslimin kemudian mati dalam kondisi curang terhadap mereka kecuali Allah haramkan atas dia sorga” HR. Muttafaq 'alaihi.

Para sahabat ketika mendengar hadits ini mereka langsung bersungguh-sungguh dalam memikirkan nasib rakyatnya, sangat berhati hati dalam mengelola harta rakyat sampai Kholifah Umar mengatakan, “Saya menempatkan diri saya dengan baitul mal ini seperti wali yatim dengan harta anak yatim, kalau kaya tidak makan sama sekali darinya dan kalau miskin makan secukupnya”, dan pantaslah Umar dalam musim kelaparan ikut merasakan dan ikut terdengar keroncongan perutnya, beliau mengatakan kepada perutnya :

قرقري أو لا تقرقري فإنك لن تشبعي حتى يشبع المسلمون .

“Silahkan perutku engkau keroncongan atau tidak keroncongan, engkau tak akan kenyang kecuali kalau seluruh kaum muslimin sudah kenyang”.

Dan itu semua dikarenakan para sahabat diberi keimanan sebelum menerima Al Quran sehingga mereka selalu membacanya siang dan malam dan memiliki waktu mingguan dan bulanan dalam menghatamkan bacaan Al-Qur’an, mereka tidak pernah merasa kenyang dari membaca Al Qur’an dan mentadaburinya sebagaimana Allah ceritakan kondisi mereka :

" الذين آتيناهم الكتاب يتلونه حق تلاوته أولئك يؤمنون به "

“Orang-orang yang Kami berikan kitab, mereka membacanya dengan sebenar-benar bacaan mereka itulah orang yang benar–benar beriman dengannya”.

" أمن هو قانت آناء الليل ساجدا وقائما يحذر الآخرة ويرجو رحمة ربه قل هل يستوى الذين لا يعلمون والذين لا يعلمون إنما يتذكر أو لو الألباب . سورة الزمر : الآية :9

(Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadat di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran" (QS. Az-Zumar: 9).

Mereka tidak hanya mencukupkan diri dengan membaca, akan tetapi tapi mereka mentadabburinya sehingga diantara mereka ada yang mengulang-ulang satu ayat dalam shalatnya sampai fajar.

read more "Al-Qur'an di hati Rasulullah dan para sahabat 5"

Al-Qur'an di hati Rasulullah dan para sahabat 4

Kongsi
Keempat : Para sahabat memandang bahwa seluruh alam semesta dan diri mereka adalah ciptaan Allah dan tidak mungkin membudidayakan alam semesta serta mengatur mereka kecuali Dzat yang menciptakannya, sehingga mereka meyakini bahwa keimannya menuntut untuk menjadikan Al Qur’an sebagai satu kesatuan yang utuh yang tidak bisa dipisahkan antara satu dengan lainnya, mereka menjadikan Al Quran sebagai way Of live –pedoman hidup- mereka dan sangat sensitif terhadap usaha-usaha yang akan memisahkan satu bagian sistim Islam dengan bagian yang lainnya.

Pantaslah kalau Kholifah Abu Bakar berpidato ketika banyak orang yang murtad dan tidak mau membayar zakat, dengan mengatakan :

أينقص الدين وأنا حي !! والله لو منعوني عقالاً كانوا يؤدونه إلى رسول الله e لقاتلتهم على منعه رواه مسلم .

“Apakah agama ini akan dikurangi padahal saya masih hidup, demi Allah kalau mereka menghalangi tali yang mereka serahkan kepada Rasulallah pastilah aku perangi mereka atas keengganannya”.

Mereka menyedari betul adanya perbezaan antara orang yang belum mampu melaksanakan, dengan orang yang sengaja memilih-milih apa yang mau dilakukan dan apa yang ditolak.

Yang pertama masih dalam ruang lingkup iman seperti Raja Habsyi yang disolati ghaib oleh Rasulallah, padahal ia belum melaksanakan hukum Islam, karena belum mampu. Adapun yang sengaja pilih-pilih seperti memilih beras, mereka mencap orang tersebut sudah keluar dari Islam atau munafiqin, sebagaimana yang Allah firmankan :

} أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ الْكِتَابِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ فَمَا جَزَاءُ مَنْ يَفْعَلُ ذَلِكَ مِنْكُمْ إِلَّا خِزْيٌ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يُرَدُّونَ إِلَى أَشَدِّ الْعَذَابِ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ{ (البقرة: من الآية85)

“Apakah kalian beriman dengan sebagian kitab dan kafir terhadap sebagian yang lain? Tidaklah balasan orang yang melakukan demikian kecuali kehinaan didunia dan dihari qiamat mereka dikembalikan ke adzab yang sangat keras. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat.” QS. Al-Baqarah: 85

Keuniversalan dan keintegralan Al Qur’an ini digambarkan oleh sahabat Ali bin Abi Tholib dalam ucapannya :

هو كتاب الله فيه نبأ من قبلكم ،وخبر ما بعدكم وحكم ما بينكم هو الفصل ليس بالهزل من تركه من جبار قصمه الله ومن ابتغى الهدى في غيره أضله الله وهو حبل الله المتين وهو الذكر الحكيم وهو الصراط المستقيم وهو الذي لا تزيغ به الأهواء، ولا تلتبس به الألسنة ولا يشبع منه العلماء ولا يخلق عن كثرة الردّ ولا تنقضي عجائبه وهو الذي لم تنته الجن إذا سمعته حتى قالوا } إنا سمعنا قرآناً عجباً، يهدى إلى الرشد فآمنا به { من قال به صدق ومن عمل به أجر ومن حكم به عدل ومن دعا إليه هدي إلى صراط مستقيم .

“Dia adalah Kitabullah yang di dalamnya ada berita orang sebelum kalian, kabar apa yang terjadi setelah kalian, hukum diantara kalian, dia adalah keputusan yang serius bukan main-main, barang siapa meninggalkannya dengan kesombongan pasti dihancurkan oleh Allah , barang siapa mencari petunjuk dari selainnya akan disesatkan oleh Allah, dialah tali Allah yang kokoh, dialah peringatan yang bijaksana, dialah jalan yang lurus, dialah yang dengannya hawa nafsu tidak menyeleweng, dan tidak akan rancu dengannya lisan, dan tidak kenyang-kenyangnya dari (membacanya, mempelajarinya) para ulama, tak akan usang karena diulang-ulang, dan tak habis-habis keajaibannya, dan dialah yang jin tak henti-hentinya dari mendengarnya sehingga dia mengatakan; “Sungguh kami mendengar Al- Qur’an yang penuh keajaiban, menunjukkan ke jalan lurus, maka kami beriman dengannya", barang siapa yang berkata dengannya pasti benar, barang siapa beramal dengannya pasti diberi pahala, barang siapa menghukumi dengannya pastilah adil, barang siapa mengajak kepadanya pasti di tunjuki kejalan yang lurus.

read more "Al-Qur'an di hati Rasulullah dan para sahabat 4"

Al-Qur'an di hati Rasulullah dan para sahabat 3

Kongsi

Ketiga : Para sahabat memandang bahwa Al Qur’an adalah nasihat dari Dzat yang amat sayang dengan mereka yang sangat perlu didengar, yang bererti bahwa mereka sangat menyedari kalau mereka bisa salah, tapi akan segera kembali kepada kebenaran manakala ada teguran dari Al Qur’an.

Ma’qil bin Yasar pernah menikahkan adik perempuannya dengan salah seorang sahabat, tapi kemudian di cerainya sampai habis masa iddahnya, kemudian bekas suami tadi melamar lagi dan karena Ma’qil sedang marah beliau tolak lamarannya dan bertekad untuk tidak menikahkan kembali keduanya, padahal adiknya juga masih cinta dengan bekas suaminya serta ingin kembali kepadanya. Dengan kejadian ini Allah menurunkan ayat :

)وَإِذَا طَلَّقْتُمُ النِّسَاءَ فَبَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَلا تَعْضُلُوهُنَّ أَنْ يَنْكِحْنَ أَزْوَاجَهُنَّ إِذَا تَرَاضَوْا بَيْنَهُمْ بِالْمَعْرُوفِ ذَلِكَ يُوعَظُ بِهِ مَنْ كَانَ مِنْكُمْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكُمْ أَزْكَى لَكُمْ وَأَطْهَرُ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ) (البقرة:232)

"Apabila kamu mentalak isteri-isterimu, lalu habis masa iddahnya, maka janganlah kamu (para wali) menghalangi mereka kawin lagi dengan bakal suaminya, apabila telah terdapat kerelaan di antara mereka dengan cara yang ma'ruf. Itulah yang dinasehatkan kepada orang-orang yang beriman di antara kamu kepada Allah dan hari kemudian. Itu lebih baik bagimu dan lebih suci. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui" QS. Al-Baqarah: 232

Setelah turun ayat ini Ma’qil langsung menikahkan adiknya lagi dengan sahabat mantan suamiya .

Sahabat hidup dengan misi, “Risalah menyelamat-kan seluruh manusia dari perbudakan manusia untuk manusia menuju penghambaan Allah yang Esa dan mengeluarkan mereka dari kedhaliman sistim manusia menuju keadilan Islam dari kesempitan dunia menuju keluasan dunia dan akherat”, dan pastilah kaum yang membawa misi demikian ada pendukung dan musuhnya, maka mereka menjadikan Al Qur’an sebagai pembimbing untuk mengetahui musuh-musuh Allah, dan musuh mereka, siapa wali-wali mereka dan wali-wali Allah dan mereka memperlakukan manusia sesuai dengan apa yang dikatakan oleh Allah, mereka cinta terhadap ayah, anak, istri, serta kerabat mereka. Tetapi jika yang dicintai itu memusuhi Allah dan Rasul-Nya serta membenci Islam, maka mereka segera merubah sikapnya dengan hanya memihak Allah dan mencabut perasaan cintanya kepada selain Allah, Allah berfirman :

}لا تَجِدُ قَوْماً يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا آبَاءَهُمْ أَوْ أَبْنَاءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ أُولَئِكَ كَتَبَ فِي قُلُوبِهِمُ الْأِيمَانَ وَأَيَّدَهُمْ بِرُوحٍ مِنْهُ وَيُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ أُولَئِكَ حِزْبُ اللَّهِ أَلا إِنَّ حِزْبَ اللَّهِ هُمُ الْمُفْلِحُونَ) (المجادلة:22)

." Kamu tak akan mendapati kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. Meraka itulah orang-orang yang telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan yang datang daripada-Nya. Dan dimasukan-Nya mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah ridha terhadap mereka, dan merekapun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya hizbullah itu adalah golongan yang beruntung" QS. Al-Mujaadilah: 22

Ayat ini turun berkenaan ketika Abu Ubidah bin Jaroh membunuh ayahnya di perang Badar, karena ayahnya bersama pasukan kuffar Quraisy
read more "Al-Qur'an di hati Rasulullah dan para sahabat 3"